Klub Houkago Saikoro Ep. 1 – Marrakech Marvels

Sebagian besar prediksi saya untuk Houkago Saikoro Club sedikit meleset. Pertama, protagonis acara, Miki, bukanlah siswa baru. Latar belakangnya adalah orang yang canggung secara sosial yang tidak menikmati kegiatan “menyenangkan” yang akan dinikmati kebanyakan orang. Dia mendapatkan simpati saya sepenuhnya karena saya memiliki cara yang sama. Kecuali kurang pemalu, meskipun memiliki beberapa dekade tambahan pengalaman hidup mungkin ada hubungannya dengan itu. Aya adalah gadis energik dengan hati emas, tetapi yang saya prediksi akan menanggung beban pukulan dalam game orang lain. Akhirnya, kami memiliki Midori, yang semuanya tentang aturan. Aturan sekolah, aturan klub, dan, tentu saja, aturan permainan papan. Dia juga menjabat sebagai perwakilan kelas dalam seri.

Tiga karakter utama dalam Houkago Saikoro Club ep.  1

Episode pertama Houkago Saikoro Club dibuka dengan Miki berbicara tentang disposisi sosialnya yang canggung dan kemudian Aya mendorong Miki untuk membuka diri dengan tur dadakan ke Kyoto. Aksi dimulai ketika Miki dan Aya mulai pulang, tetapi menangkap Midori menuju pekerjaan sepulang sekolahnya sebagai juru tulis di toko game. Sampai saat ini, plot berjalan cukup banyak di rel ketidakcocokan mencoba menemukan tempatnya di dunia. Tidak ada yang spesial di sini, yang berarti Houkago Saikoro Club sebagian besar sesuai dengan ekspektasi saya.

Atraksi Utama Klub Saikoro: Permainan

Tapi sekali lagi, saya berkomentar di bagian prolog untuk Houkago Saikoro Club bahwa saya benar-benar di sini untuk fanservice. Dan dalam hal ini, animenya juga sesuai dengan ekspektasi saya. Dengan cara yang baik! Dimulai dengan Miki dan Aya memasuki Klub Saikoro dan melihat rak dan meja ditumpuk penuh dengan permainan. Saya mendapati diri saya memindai rak-rak Klub Saikoro untuk melihat game apa yang dipajang.

Toko permainan Saikoro Club

Apa yang saya temukan memberi saya kesan bahwa ini adalah salah satu toko game yang lengkap! Beberapa contoh dari segudang game di rak termasuk judul seperti Patchwork, Splendor, Azul, Descent, Bunny Kingdom, dan banyak lagi lainnya! Menjelajahi toko game yang ramah biasanya cukup membuatku pusing dan lingkungan Saikoro Club tidak terkecuali.

Game Gerbang Houkago Saikoro Club: Marrakech

Marrakech berfungsi sebagai game gerbang

Tapi yang membuatnya lebih baik adalah bagaimana Miki dan Aya diperkenalkan ke game. Untuk episode pertama, mereka mungkin tidak akan memilih sesuatu yang lebih terlibat. Pilihan mereka untuk permainan gerbang adalah Marrakech, peletakan ubin dengan elemen die roll. Tentu, pemilik Klub Saikoro berbicara tentang tema pedagang karpet Maroko, tapi mari kita hadapi itu, ini adalah permainan abstrak dengan aturan sederhana. Setiap belokan, di Marrakesh, Anda mengubah pedagang, melempar dadu, dan memindahkan pedagang ke banyak ruang ke depan. Jika Anda mendarat di permadani lawan, bayar pemilik permadani dan kemudian letakkan permadani Anda sendiri di papan. Pemain dengan uang paling banyak pada akhirnya adalah pemenangnya. Ada lebih dari itu, tapi itulah permainan singkatnya.

Untuk pemain berpengalaman, strateginya akan terlihat jelas. Saat Anda memindahkan pedagang, Anda akan ingin berbelok dengan cara di mana gulungan dadu memberi Anda kemungkinan yang masuk akal untuk mendarat di ruang kosong atau karpet Anda sendiri sehingga Anda tidak perlu membayar apa pun. Dan saat Anda meletakkan permadani, Anda pasti ingin mengaturnya sehingga menjebak pemain lain. Anda melakukannya dengan baik ketika Anda dapat merancang skenario sedemikian rupa sehingga pada giliran lawan, mereka menemukan bahwa ke mana pun mereka mengubah pedagang, mereka akan memiliki kemungkinan besar untuk mendarat di karpet Anda dan dipaksa untuk membayar.

Tiga karakter utama memainkan permainan Marrakech

Tetapi untuk pemain baru yang juga tidak memiliki pengalaman bermain atau selera permainan, mereka tidak akan langsung melakukannya. Itulah yang dialami Miki dan Aya. Dalam game Marrakech itu, Midori ditekan untuk mengambil peran yang paling ditakuti dalam grup game mana pun: peran sebagai penjelas aturan. Dan saat permainan dimulai, pemilik Klub Saikoro akan bermain dengan kecepatan penuh. Miki kemudian akan frustrasi, mengharuskan Midori yang berpengalaman untuk turun tangan dan bermain bersama sebagai rekan setimnya.

Mengapa saya akan terus menonton Saikoro Club

Apa yang Houkago Saikoro Club lakukan dengan baik adalah dalam menangkap dinamika memperkenalkan non-gamer ke permainan papan. Saya telah melihat orang-orang tidak memahami probabilitas melempar dua dadu bersisi enam dan salah menempatkan pemukiman Catan mereka di area dengan probabilitas rendah. Saya juga telah melihat orang lain pergi sepenuhnya melawan pemula untuk menghancurkan mereka tanpa ampun (saya mungkin atau mungkin tidak bersalah atas hal ini dari waktu ke waktu) dan mereka meminta bantuan dari pemain yang lebih berpengalaman di meja. Pada dasarnya, anime menyajikan banyak kesejajaran dengan apa yang saya alami di komunitas game hobi.

Jadi layanan penggemar permainan papan sangat bagus! Fokus episode berikutnya pada Cockroach Poker harus menjadi perhatian, terutama karena itu menggantikan Coup sebagai permainan gertakan pilihan saya. Tapi apakah anime akan memperluas materi pelajarannya di luar format game-of-the-week? Akankah plot dan karakter memasuki wilayah yang tidak terduga atau belum dipetakan? Diragukan. Tapi apakah anime penggambaran yang cukup bagus tentang bagaimana rasanya menekuni hobi? Sangat!